Google Mempekerjakan 10.000 Pengulas Untuk Membersihkan YouTube


Perusahaan sedang merekrut ribuan pengulas untuk mengurangi jumlah “konten bermasalah” di platform video tersebut. Hal ini juga bertujuan untuk mengenalkan batasan iklan agar lebih ketat dan membuat pengguna teknologi pintar menjadi lebih baik.

Tahun 2018, Google menargetkan memiliki lebih dari 10.000 orang “bekerja untuk konten yang mungkin melanggar kebijakan kami”, kata CEO YouTube, Susan Wojcicki dalam sebuah postingan blog. Ia tidak mengatakan berapa banyak orang yang memonitor YouTube untuk video yang bersifat ofensif saat ini.
“Beberapa pelaku jahat mengeksploitasi keterbukaan kami untuk menyesatkan, memanipulasi, melecehkan atau bahkan menyakiti,” kata Wojcicki, menambahkan bahwa tim kepercayaan dan keamanan YouTube telah meninjau hampir 2 juta video karena konten kekerasan ekstrim selama enam bulan terakhir.

“Kami juga menindaklanjuti aksi agresif pada komentar, dengan merilis alat moderasi komentar baru dan dalam beberapa kasus menutup komentar, “katanya.

YouTube telah bergulat dengan serangkaian kontroversi tahun ini mengenai video yang tersedia di platformnya. YouTube terpaksa mengadopsi langkah-langkah penyaringan tambahan bulan lalu di platform ramah anak, YouTube Kids, setelah laporan menunjukkan banyak video bersifat senonoh dan kekerasan.
Perusahaan seperti Etihad Airways, Marriott (MAR) dan Deliveroo menarik iklan mereka di bulan Juni—seperti halnya Partai Buruh Inggris—setelah menemukan mereka muncul bersamaan dengan video yang dibuat oleh seorang pembenci pendeta.

Wojcicki mengatakan bahwa YouTube telah membuat “pendekatan baru untuk periklanan”, dengan kurasi yang lebih manual, kriteria yang lebih ketat untuk video yang layak menampilkan iklan, dan sejumlah besar pengulas iklan.

“Kami ingin pengiklan memiliki kedamaian pikiran bahwa iklan mereka berjalan seiring dengan konten yang mencerminkan nilai merek mereka”, katanya. “Sama halnya, kami ingin memberi tahu para kreator bahwa pendapatan mereka tidak akan diganggu oleh tindakan si pelaku buruk.”

Bagaimanapun, perusahaan tidak hanya mengandalkan campur tangan manusia. Pembelajaran mesin algoritma telah membantu menghapus lebih dari 150.000 video dari YouTube sejak bulan Juni yang menggambarkan ekstrimisme yang keras.

Wojcicki mengatakan 180.000 orang harus bekerja 40 minggu untuk menilai jumlah konten yang sama.
“Karena kami telah melihat hasil positif ini, kami telah mulai melatih teknologi pembelajaran mesin di area konten menantang lainnya, termasuk keselamatan anak dan pidato kebencian”, tambahnya.

Sumber : http://money.cnn.com/2017/12/05/technology/google-youtube-hiring-reviewers-offensive-videos/index.html