Google Glass mendapat kesempatan kedua

Google Glass, layar pintar dan kamera pintar yang seharusnya menjadi komputer portabel berikutnya, belumlah mati. Iterasi kedua dari Google Glass telah diuji dan diterapkan di banyak pabrik di Amerika Serikat oleh perusahaan seperti Boeing, GE, dan DHL. Dijuluki Google Glass Enterprise Edition (EE), ini adalah headset yang sama dengan yang kami lihat di pengarsipan FCC di tahun 2015 dan pada musim panas lalu ditawarkan di eBay.

Upgrade utama antara Google Glass original dan versi enterprise adalah kamera yang lebih baik (dengan resolusi ditingkatkan dari 5 megapiksel menjadi 8), masa pakai baterai lebih lama, Wi-Fi dan prosesor yang lebih cepat, dan lampu merah baru yang menyala saat merekam video. Elektronik Glass juga telah dibuat modular dalam bentuk yang disebut Glass Pod, yang dapat dilepas dan disambungkan ke bingkai Kaca yang kompatibel, yang dapat mencakup hal-hal seperti kacamata pengaman dan kacamata resep.

Skala peluncuran Glass EE masih sedikit, dengan laporan yang menunjukkan penjualan telah mencapai ratusan dan sebagian besar pelanggan terbesar yang menggunakan Google Glass hanya berdasarkan percobaan. Pimpinan proyek Jay Kothari mengatakan, “Ini bukan eksperimen. Itu adalah percobaan tiga tahun yang lalu. Sekarang, kami sedang berproduksi penuh dengan pelanggan dan mitra kami. Memang, menurut laporan terakhir, umpan balik dari para pekerja dan perusahaan sangat positif, dengan Google Glass memberikan informasi bantuan di lantai kerja dan meningkatkan produktivitas”.

Tapi pendekatan dan arahan untuk versi Google Glass ini adalah lebih berhati-hati. Alphabet hari ini mengangkat persyaratan permberitahuan rahasia pada mitra Glass EE dan membuka program untuk lebih banyak perusahaan lain untuk berpartisipasi. Kegagalan Google Glass sebagai produk massal pasar, tampaknya, bisa memunculkan kesuksesan perangkat bantu yang berfokus pada tempat kerja Alphabet.

Dikutip dari: https://www.theverge.com/2017/7/18/15988258/google-glass-2-enterprise-edition-factories

Google Glass mendapat kesempatan kedua

Google Glass, layar pintar dan kamera pintar yang seharusnya menjadi komputer portabel berikutnya, belumlah mati. Iterasi kedua dari Google Glass telah diuji dan diterapkan di banyak pabrik di Amerika Serikat oleh perusahaan seperti Boeing, GE, dan DHL. Dijuluki Google Glass Enterprise Edition (EE), ini adalah headset yang sama dengan yang kami lihat di pengarsipan FCC di tahun 2015 dan pada musim panas lalu ditawarkan di eBay.

Upgrade utama antara Google Glass original dan versi enterprise adalah kamera yang lebih baik (dengan resolusi ditingkatkan dari 5 megapiksel menjadi 8), masa pakai baterai lebih lama, Wi-Fi dan prosesor yang lebih cepat, dan lampu merah baru yang menyala saat merekam video. Elektronik Glass juga telah dibuat modular dalam bentuk yang disebut Glass Pod, yang dapat dilepas dan disambungkan ke bingkai Kaca yang kompatibel, yang dapat mencakup hal-hal seperti kacamata pengaman dan kacamata resep.

Skala peluncuran Glass EE masih sedikit, dengan laporan yang menunjukkan penjualan telah mencapai ratusan dan sebagian besar pelanggan terbesar yang menggunakan Google Glass hanya berdasarkan percobaan. Pimpinan proyek Jay Kothari mengatakan, “Ini bukan eksperimen. Itu adalah percobaan tiga tahun yang lalu. Sekarang, kami sedang berproduksi penuh dengan pelanggan dan mitra kami. Memang, menurut laporan terakhir, umpan balik dari para pekerja dan perusahaan sangat positif, dengan Google Glass memberikan informasi bantuan di lantai kerja dan meningkatkan produktivitas”.

Tapi pendekatan dan arahan untuk versi Google Glass ini adalah lebih berhati-hati. Alphabet hari ini mengangkat persyaratan permberitahuan rahasia pada mitra Glass EE dan membuka program untuk lebih banyak perusahaan lain untuk berpartisipasi. Kegagalan Google Glass sebagai produk massal pasar, tampaknya, bisa memunculkan kesuksesan perangkat bantu yang berfokus pada tempat kerja Alphabet.

Dikutip dari: https://www.theverge.com/2017/7/18/15988258/google-glass-2-enterprise-edition-factories